Beauty Talk : Pembersih Untuk Organ Kewanitaan, Perlukah? (Sponsored)

8:32 AM

Halo semuanya,

Kali ini aku mau berbagi pengalaman soal Red Days. You know, menstrual moment that comes to you girls~

Jadi beberapa minggu yang lalu, aku sempat merasakan yang namanya infeksi, keputihan sampai gatal setelah aku menstruasi. Penyebabnya? Well, aku juga kurang tahu. Bisa jadi karena pembalut yang aku gunakan kurang higienis atau karena aku sering terpapar bakteri. Yaaaah biasa, namanya juga sering di kantor, jadi seringnya pakai toilet bersama.

Karena aku merasakan gatal yang sangat berlebihan di area kewanitaan dan bau yang kurang sedap, aku mulai parno. Akhirnya aku memutuskan untuk mengontak temanku dan meminta tolong untuk bertanya ke papanya yang notabene adalah seorang dokter spOG. Mungkin yang tinggal di daerah Madiun bakal familiar dengan nama beliau, dr. Suwardi spOG.




Setelah ditanyakan, dokter menyarankan aku untuk meminum antibiotik (aku lupa nama obatnya, susah) dan menggunakan Betadine Feminie Hygiene selama 5x dalam sehari. Waktu dokter bilang aku harus menggunakan sabun pembersih kewanitaan, aku agak ragu juga, karena biasanya sabun pada wangi-wangi gitu kan, yang ada nanti malah lebih gatel, apalagi kalau yang ada pemutihnya, bisa bikin pH nggak balance dan menyebabkan bakteri menyerang lebih gampang. Tapi ternyata dokter menyarankan aku untuk menggunakan Betadine Feminie Hygiene yang memang nggak berbau wangi. Lebih ke bau obat sih, semacam antiseptik untuk daerah kewanitaan. Ini websitenya untuk baca-baca juga tentang Betadine: http://betadine.co.id/produk-betadine#section2



Katanya Betadine Feminie Hygine ini produk yang lebih oke, karena setelah aku cari tahu, Betadine mengandung bahan aktif povidone – iodine 10% efektif membunuh kuman, mencegah jamur penyebab keputihan, gatal-gatal, bau tak sedap pada daerah kewanitaan, menjaga kebersihan organ intim wanita dan mampu mengatasi virus. Well, karena jujur aku nggak pernah pakai pembersih model begini (biasanya pakai rebusan sirih booo~~) aku sempet tanya apa setelah sembuh, gatal-gatal dan keputihan selesai, aku harus selalu pakai antiseptik kewanitaan ini? Katanya sih cukup kalau kita merasa ada yang ‘salah’ atau tidak aman pada organ kewanitaan kita. Misalnya waktu kita menstruasi, dan saat gatal, keputihan sebelum dan sesudah menstruasi yang disertai bau tidak sedap, setelah berenang –karena you know, kolam renang itu kan kotor– atau setelah kita melakukan kegiatan yang mengeluarkan banyak keringat, olah raga, jalan-jalan. Bahkan pakai celana ketat juga bisa meningkatkan resiko munculnya gatal dan keputihan lho girls~



Kalau buat aku sih, penting juga dipakai kalau habis pakai toilet umum yang kurang terjaga kebersihannya. Jadi waktu mandi di rumah, biasanya aku bilas pakai Betadine Feminie Hygine. Yang lebih asyik lagi,  Betadine Feminie ini adalah antiseptik kewanitaan yang aman digunakan setiap hari, karena tidak merusak flora normal. Lagi-lagi karena adanya si povidone – iodine itu gaiiis~ keren ya?





Setelah ada kejadian gatal-gatal, keputihan dan infeksi yang menyiksa itu, aku jadi lebih hati-hati dalam menjalani lifestyle. Lebih menjaga kebersihan, you know kita juga nggak bisa menghindar dari yang namanya toilet umum kaaan. Kemudian lebih bijak dalam berpakaian juga. Soalnya males aja, mau gawls ala ala anak kekins yang ada malah sakit. Hahaha. Dan yang lebih penting, kita harus memilih antiseptik kewanitaan yang tepat. Jadiiiii, be wise dan be smart to choose yaaa.


Semoga artikel kali ini bermanfaat~ Kalau kalian ada pengalama serupa, bisa di share di comment box ya~
See you for now!
 
 
annyeong! ❤
 photo logo signature_zpsesczmktf.png

You Might Also Like

0 message(s) in the bottle ❤

Please do leave comment, I'd love to know your thought, and I'm very grateful if you share it in my box comment :))

Society

Blogger Babes are Sophisticated Bloggers Seeking Simple Solutions and Support

Blogger Perempuan

Community

Photobucket
 photo Logo SBB_zps1al9vnde.jpg
Member of

Popular Posts